Yunani Helenistik

Pada 336 SM, Alexander Agung menjadi pemimpin kerajaan Yunani Makedonia. Pada saat dia meninggal 13 tahun kemudian, Alexander telah membangun sebuah kerajaan yang membentang dari Yunani sampai ke India. Kampanye pembangunan kerajaan yang singkat tetapi menyeluruh mengubah dunia: Ini menyebarkan ide-ide dan budaya Yunani dari Mediterania Timur ke Asia. Para sejarawan menyebut era ini sebagai "periode Helenistik" (Kata "Helenistik" berasal dari kata Hellazein, yang berarti "berbicara bahasa Yunani atau mengidentifikasi dengan orang Yunani.") Itu berlangsung dari kematian Alexander pada 323 SM sampai 31 SM, ketika pasukan Romawi menaklukkan wilayah terakhir yang pernah dikuasai raja Makedonia.

Ekspansi Makedonia
Pada akhir periode Klasik, sekitar 360 SM, negara-kota Yunani itu lemah dan tidak teratur dari dua abad peperangan. (Pertama orang Athena bertempur dengan Persia; kemudian Spartan bertempur dengan orang Atena; kemudian Spartan dan orang Atena bertempur satu sama lain dan dengan Thebans dan Persia.) Semua pertempuran ini membuat polis-polis di Yunani lemah. Sampai nanti muncul polis yang sebelumnya tidak terduga  naik ke tampuk kekuasaan Yunani: Makedonia, di bawah kekuasaan Raja Philip II yang tegas. Filipus dan orang-orang Makedonia mulai memperluas wilayah mereka ke luar. Mereka dibantu oleh sejumlah kemajuan dalam teknologi militer: ketapel jarak jauh, misalnya, bersama dengan tombak yang disebut sarissas yang panjangnya sekitar 16 kaki. Para jenderal Raja Philip juga memelopori penggunaan formasi infanteri masif dan mengintimidasi yang dikenal sebagai phalanx.
phalanx
source: pinterest.com
Tujuan utama Raja Philip adalah menaklukkan Persia dan membuat mereka sendiri ke dalam wilayah kekaisaran. Dia dibunuh pada 336 SM sebelum dia bisa menikmati rampasan kemenangan selama ini akibat dari mengekspansi wilayah lainnya, tetapi putranya Alexander muncul dan mengambil  kesempatan untuk mengambil alih proyek kekaisaran ayahnya.
Alexander The Great
source: flickr.com
Raja Makedonia yang baru memimpin pasukannya melintasi Hellespont ke Asia. (Ketika dia sampai di sana, dia memasukkan sarissa yang sangat besar ke tanah dan menyatakan tanah itu “tombak yang dimenangkan.”) Dari sana, Alexander dan pasukannya terus bergerak. Mereka menaklukkan bagian besar Asia Barat dan Mesir dan menekan ke Lembah Indus.

Zaman Helenistik
Kekaisaran Alexander adalah yang rapuh, tidak ditakdirkan untuk bertahan lama. Setelah ia meninggal pada 323 SM, para jenderalnya (dikenal sebagai Diadokhoi) membagi tanah yang ditaklukkannya di antara mereka sendiri. Segera, fragmen-fragmen dari kekaisaran Alexander agung atau biasa disebut Alexandria telah menjadi tiga dinasti yang kuat: Seleukia Suriah dan Persia, Ptolemaik Mesir, dan Antigonid dari Yunani dan Makedonia.

Meskipun dinasti-dinasti ini tidak bersatu secara politik - sejak kematian Aleksander, mereka tidak lagi menjadi bagian dari kekaisaran Yunani atau Makedonia - mereka memang memiliki kesamaan yang sama. Kesamaan-persamaan inilah, “ke-Yunani-an” yang esensial dari bagian-bagian berbeda dari dunia Aleksandria – yang menurut para sejarawan merupakan Zaman Helenistik.

Negara-negara Helenis benar-benar diperintah oleh raja-raja. (Sebaliknya, negara-kota Yunani klasik, atau polis, telah diatur secara demokratis oleh warganya.) Raja-raja ini memiliki pandangan kosmopolitan dunia, dan secara khusus tertarik untuk mengumpulkan sebanyak mungkin kekayaannya. Akibatnya, mereka bekerja keras untuk mengembangkan hubungan komersial di seluruh dunia Helenistik. Mereka mengimpor gading, emas, eboni, mutiara, kapas, rempah-rempah dan gula (untuk obat-obatan) dari India; bulu dan besi dari Timur Jauh; anggur dari Syria dan Chios; papirus, linen dan kaca dari Alexandria; minyak zaitun dari Athena; kurma dan buah prem dari Babylon dan Damaskos; perak dari Spanyol; tembaga dari Siprus; dan timah dari utara sejauh Cornwall dan Brittany.

Mereka juga memperlihatkan kekayaan mereka di depan umum  agar bisa dilihat semua orang, contohnya membangun istana yang rumit dan menugaskan seni, patung dan perhiasan mewah. Mereka membuat sumbangan besar untuk museum, kebun binatang,  mereka mensponsori perpustakaan (misalnya perpustakaan terkenal di Alexandria dan Pergamon), universitas. Universitas di Alexandria adalah rumah bagi matematikawan Euclid, Apollonios dan Archimedes, bersama dengan penemu Ktesibios (jam air) dan Heron (model mesin uap).

Budaya Helenistik
Orang-orang serta barangnya, bergerak dengan terus menerus di sekitar kerajaan Helenistik. Hampir semua orang di bekas kekaisaran Alexandria berbicara dan membaca bahasa yang sama: koine, atau "lidah umum," sejenis bahasa sehari-hari Yunani. Koine adalah kekuatan budaya pemersatu: Di mana pun seseorang berasal, ia dapat berkomunikasi dengan siapa pun di dunia Helenistik kosmopolitan ini.

Pada saat yang sama, banyak orang merasa terasing di lanskap politik dan budaya baru ini. Dahulu kala, warga negara telah  terlibat dengan sistem kerja negara-kota/polis yang demokrasi; sekarang, mereka tinggal di kekaisaran impersonal yang diatur oleh birokrat profesional. Dalam seni dan sastra Helenistik, keterasingan ini mengungkapkan dirinya dalam penolakan terhadap nilai kolektif dan penekanan pada individu. Misalnya, patung dan lukisan mewakili orang-orang yang sebagai bentuk  dewa atau "tipe" yang diidealkan. Pada saat yang sama, banyak orang bergabung dengan "agama-agama misterius," seperti pemujaan dewi Isis dan Fortune, yang menjanjikan pengikut mereka keabadian dan kekayaan individu.

Para filsuf Helenistik juga mengubah fokus mereka ke dalam. Diogenes dari Sinope menjalani hidupnya sebagai ekspresi protes terhadap komersialisme dan kosmopolitanisme. (Para politisi, katanya, adalah "antek-antek massa"; teater adalah "pertunjukan intip bagi orang bodoh.") Filsuf Epicurus berpendapat bahwa hal yang paling penting dalam kehidupan adalah mengejar kesenangan dan kebahagiaan individu. Dan kaum Stoic berpendapat bahwa setiap manusia memiliki percikan ilahi yang dapat dibudidayakan dengan menjalani kehidupan yang baik dan mulia.

Akhir zaman Helenistik
Dunia Helenistik jatuh ke tangan Roma secara bertahap, tetapi jaman itu berakhir secara definitif pada tahun 31 SM. Tahun itu terjadi  pertempuran di Actium, Romawi Oktavianus mengalahkan armada Ptolemaic Marc Antony. Meskipun umurnya relatif pendek, namun, kehidupan budaya dan intelektual periode Helenistik telah mempengaruhi pembaca, penulis, seniman dan ilmuwan sejak itu.

sumber: History.com

Belum ada Komentar untuk "Yunani Helenistik"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel