Selasa, 06 November 2018

Black Death: Wabah Penyakit Mematikan di Eropa

Black Death adalah epidemi global wabah pes yang menghancurkan Eropa dan Asia pada pertengahan 1300-an. Wabah tiba di Eropa pada bulan Oktober 1347, ketika 12 kapal dari Laut Hitam merapat di pelabuhan Sisilia di Messina. Orang-orang berkumpul di dermaga bertemu dengan kejutan yang mengerikan: Kebanyakan pelaut di kapal itu tewas, dan mereka yang masih hidup sakit parah dan ditutupi bisul hitam yang mengeluarkan darah dan nanah. Otoritas Sisilia buru-buru memerintahkan armada "kapal kematian" keluar dari pelabuhan, tetapi sudah terlambat: Selama lima tahun ke depan, Kematian Hitam akan membunuh lebih dari 20 juta orang di Eropa - hampir sepertiga dari populasi benua itu.

Permulaan Blackdeath
Bahkan sebelum "kapal kematian" ditarik ke pelabuhan di Messina, banyak orang Eropa telah mendengar desas-desus tentang "Great Pestilence(penyakit sampar)" yang terukir pada jalur mematikan melintasi rute perdagangan Timur Dekat dan Timur Jauh. Memang, pada awal 1340-an, penyakit itu menyerang Cina, India, Persia, Suriah , dan Mesir.

Namun, orang-orang Eropa jarang mendengar realitas mengerikan dari Black Death. "Pada pria dan wanita," penyair Italia Giovanni Boccaccio menulis, "pada awal penyakit, pembengkakan tertentu, baik di selangkangan atau di bawah ketiak ... dioleskan ke besar apel biasa, yang lain seukuran telur, beberapa lagi dan beberapa kurang, dan ini vulgar bernama wabah-bisul. "

Darah dan nanah merembes keluar dari pembengkakan aneh ini, yang diikuti oleh sejumlah gejala tidak menyenangkan lainnya - demam, menggigil, muntah, diare, sakit dan nyeri yang mengerikan - dan kemudian, dalam waktu singkat, kematian. The Black Death sangat menakutkan, tanpa pandang bulu menular: "hanya menyentuh pakaian," tulis Boccaccio, "tampak pada dirinya sendiri untuk mengkomunikasikan penyakit itu kepada si penyentuh." Penyakit itu juga sangat efisien. Orang-orang yang sangat sehat ketika mereka pergi tidur pada malam hari bisa mati di pagi hari.

Memahi Blackdeath
Hari ini, para ilmuwan memahami bahwa Black Death, yang sekarang dikenal sebagai wabah, disebarkan oleh bacillus yang disebut Yersina pestis . (Ahli biologi Prancis Alexandre Yersin menemukan kuman ini pada akhir abad ke-19.)

Mereka tahu bahwa basil menyebar dari orang ke orang secara pneumatis, atau melalui udara, serta melalui gigitan kutu dan tikus yang terinfeksi. Kedua hama ini dapat ditemukan hampir di semua tempat di Eropa pada abad pertengahan, tetapi keberadaan mereka terutama  di rumah, di atas kapal segala jenis - yaitu bagaimana wabah mematikan itu melanda satu kota pelabuhan Eropa demi satu.

Tidak lama setelah menyerang Messina, Black Death menyebar ke pelabuhan Marseilles di Prancis dan pelabuhan Tunis di Afrika Utara. Kemudian mencapai Roma dan Firenze, dua kota di pusat jaringan rute perdagangan yang rumit. Pada pertengahan 1348, Black Death telah menyerang Paris, Bordeaux, Lyon dan London.

Hari ini, rangkaian peristiwa yang mengerikan ini menakutkan tetapi bisa dipahami. Namun, di pertengahan abad ke-14, tampaknya tidak ada penjelasan rasional untuk itu. Tidak ada yang tahu persis bagaimana Kematian Hitam ditularkan dari satu pasien ke yang lain, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencegah atau mengobatinya. Menurut seorang dokter, misalnya, "kematian seketika terjadi ketika roh udara melarikan diri dari mata orang sakit menyerang orang sehat yang berdiri di dekat dan melihat orang sakit."

Dokter mengandalkan teknik-teknik kasar dan tidak canggih seperti pertumpahan darah dan pengobatan mendidih (praktek-praktek yang berbahaya serta tidak bersih) dan takhayul seperti membakar rempah-rempah aromatik dan mandi di air mawar atau cuka.

Sementara itu, dalam keadaan panik, orang-orang yang sehat melakukan semua yang mereka bisa untuk menghindari orang sakit. Dokter menolak melihat pasien; imam menolak untuk mengatur upacara terakhir; dan penjaga toko menutup toko mereka. Banyak orang melarikan diri ke kota-kota untuk daerah pedesaan, tetapi bahkan di sana mereka tidak dapat melarikan diri dari penyakit: Ini mempengaruhi orang-orang,  sapi, domba, kambing, babi dan ayam.

Faktanya, banyak domba mati karena salah satu konsekuensi dari Black Death akibatnya adalah kekurangan wol Eropa. Dan banyak orang, yang putus asa untuk menyelamatkan diri, bahkan meninggalkan orang-orang yang mereka cintai yang sakit dan sekarat. "Dengan melakukan itu," tulis Boccaccio, "masing-masing berpikir untuk mengamankan kekebalan untuk dirinya sendiri."

Wabah Hitam - Hukuman Tuhan?
Karena mereka tidak memahami biologi penyakit, banyak orang percaya bahwa Kematian Hitam adalah semacam hukuman ilahi - pembalasan atas dosa-dosa melawan Tuhan seperti keserakahan, hujat, bidaah, percabulan dan keduniawian. Dengan logika ini, satu-satunya cara untuk mengatasi wabah adalah memenangkan pengampunan Tuhan. Beberapa orang percaya bahwa cara untuk melakukan ini adalah untuk membersihkan komunitas mereka dari bidaah dan pembuat onar lainnya - jadi, misalnya, ribuan orang Yahudi dibantai pada tahun 1348 dan 1349. (Ribuan lainnya melarikan diri ke daerah yang jarang penduduknya di Eropa Timur, di mana mereka bisa relatif aman dari massa yang mengamuk di kota-kota). Beberapa orang mengatasi teror dan ketidakpastian epidemi Black Death dengan memukul tetangga mereka; yang lain diatasi dengan berbalik ke dalam dan resah tentang kondisi jiwa mereka sendiri.

Flagellant
Beberapa pria kelas atas bergabung dengan prosesi flagellant yang melakukan perjalanan dari kota ke kota dan terlibat dalam pertunjukan umum penebusan dosa dan hukuman: Mereka akan mengalahkan diri mereka sendiri dan satu sama lain dengan tali kulit tebal bertabur dengan potongan logam tajam sementara penduduk saling memandang. Selama 33 1/2 hari, flagellan mengulangi ritual ini tiga kali sehari. Kemudian mereka akan pindah ke kota berikutnya dan memulai prosesnya lagi.

Meskipun gerakan tersebut memang memberikan beberapa penghiburan bagi orang-orang yang merasa tidak berdaya menghadapi tragedi yang tak dapat dijelaskan, ia segera mulai mengkhawatirkan Paus, yang otoritasnya telah mulai direbut oleh para flagellant. Dalam menghadapi perlawanan kepausan ini, gerakan itu terpecah.

Wabah Black Death telah berjalan pada awal tahun 1350-an, tetapi wabah muncul setiap beberapa generasi selama berabad-abad. Sanitasi modern dan praktik kesehatan masyarakat telah sangat mengurangi dampak dari penyakit tetapi belum menghilangkannya.

Show comments
Hide comments


EmoticonEmoticon