Tembok Berlin: Simbol Nyata Perang Dingin

Pada tanggal 13 Agustus 1961, pemerintah Komunis Republik Demokratik Jerman (GDR, atau Jerman Timur) mulai membangun sebuah kawat berduri dan beton  yang disebut "Antifascistischer Schutzwall," atau "benteng antifasis", antara Berlin Timur dan Barat. Tujuan resmi Tembok Berlin ini adalah untuk menjaga dari fasisme Barat yang memasuki Jerman Timur dan merongrong negara sosialis, namun  tujuan sebenarnya ini untuk membendung pembelotan massal dari  Jerman Timur ke Jerman Barat. Tembok Berlin berdiri sampai nanti runtuh 9 November 1989, ketika kepala Partai Komunis Jerman Timur mengumumkan bahwa warga GDR dapat melintasi perbatasan kapan pun mereka senang. Pada malam  itu, kerumunan orang-orang gembira berkerumun di dinding. Beberapa orang menyeberang dengan bebas ke Berlin Barat, sementara yang lain membawa palu dan mulai menepiskan tembok itu sendiri. Sampai hari ini, Tembok Berlin tetap menjadi salah satu simbol Perang Dingin yang paling kuat dan abadi.
Ketika Perang Dunia II berakhir pada tahun 1945, sebuah konferensi perdamaian Sekutu di Yalta dan Potsdam untuk menentukan nasib wilayah Jerman ketika perang usai. Mereka membagi negara yang dikalahkan tersebuh menjadi empat "zona yang dikuasai sekutu": Bagian timur negara itu dipegang oleh Uni Soviet, sementara bagian barat dipegang oleh  Amerika Serikat, Inggris Raya, dan bahkan Prancis.
Meskipun Berlin terletak secara keseluruhan di bagian Soviet  (tempat itu berjarak sekitar 100 mil dari perbatasan antara zona pendudukan timur dan barat), perjanjian Yalta dan Potsdam memisahkan kota tersebut menjadi sektor serupa(barat dan timur). Soviet mengambil bagian timur, sementara yang lainnya Sekutu mengambil barat.  pendudukan empat arah Berlin dimulai pada bulan Juni 1945.
TEMBOK BERLIN: BLOKADE DAN KRISIS

Keberadaan Berlin Barat, sebuah kota kapitalis yang mencolok  di dalam jantung komunis Jerman Timur, "seperti tulang terjebak di tenggorokan Soviet," seperti yang dikatakan pemimpin Soviet Nikita Khrushchev. Orang-orang Rusia mulai bermanuver untuk mengantar Amerika Serikat, Inggris dan Prancis ke luar kota untuk selamanya. Pada tahun 1948,  Soviet memblokade Berlin Barat bertujuan untuk membuat Sekutu(blok barat) kelaparan dan keluar dari kota. Alih-alih mundur, ternyata, Amerika Serikat dan sekutunya memasok sektor kota mereka dari udara. Upaya ini, yang dikenal sebagai “Berlin Airlift”, berlangsung lebih dari setahun dan menghasilkan lebih dari 2,3 juta ton makanan, bahan bakar dan barang lainnya ke Berlin Barat. Soviet membatalkan blokade tersebut pada tahun 1949.
Setelah satu dekade relatif tenang, ketegangan kembali berkobar mulai pada tahun 1958. Selama tiga tahun berikutnya, Soviet-didorong oleh keberhasilan peluncuran satelit Sputnik tahun sebelumnya dan sekaligus merasa malu dengan aliran pengungsi yang tampaknya tak berujung dari timur ke barat (hampir 3 juta sejak akhir blokade, banyak di antaranya pekerja terampil muda seperti dokter, guru dan insinyur), sementara  Sekutu menerima mereka, membuat Soviet geram. Puncaknya, konferensi dan negosiasi lainnya untuk masalah tersebut terus berdatangan dan berjalan namun tanpa resolusi. Sementara itu, banjir pengungsi terus berlanjut. Pada bulan Juni 1961, sekitar 19.000 orang meninggalkan GDR melalui Berlin. Bulan berikutnya, 30.000 orang melarikan diri. Dalam 11 hari pertama bulan Agustus, 16.000 orang Jerman Timur melintasi perbatasan ke Berlin Barat, dan pada 12 Agustus sekitar 2.400 meninggalkan GRD - jumlah pembelot terbesar yang pernah meninggalkan Jerman Timur dalam satu hari.

TEMBOK BERLIN: PEMBANGUNAN TEMBOK

Malam itu, Perdana Menteri Khrushchev memberi izin kepada pemerintah Jerman Timur untuk menghentikan arus para imigran dengan menutup perbatasannya untuk seterusnya. Dalam dua minggu saja, tentara Jerman Timur, pasukan polisi dan pekerja relawan konstruksi telah menyelesaikan sebuah kawat berduri darurat dan dinding blok beton - Tembok Berlin - yang memisahkan satu sisi kota dari yang lain.
Sebelum pembangunan tembok, orang-orang Berlin di kedua sisi kota dapat bergerak dengan cukup bebas: Mereka melintasi perbatasan Timur-Barat untuk bekerja, berbelanja, pergi ke bioskop. Kereta dan jalur kereta bawah tanah membawa penumpang bolak-balik dari dua sisi. Setelah tembok dibangun, tidak mungkin dapat melintas bebas lagi dari Berlin Timur ke Barat kecuali melalui salah satu dari tiga pos pemeriksaan: di Helmstedt ("Checkpoint Alpha" dalam bahasa militer Amerika), di Dreilinden ("Checkpoint Bravo ") dan di pusat kota Berlin di Friedrichstrasse ("Checkpoint Charlie"). Pada Akhirnya nanti, GDR membangun 12 pos pemeriksaan di sepanjang dinding. Di setiap pos pemeriksaan, tentara Jerman Timur menyaring diplomat dan pejabat lainnya sebelum mereka diizinkan masuk atau pergi. Kecuali dalam keadaan khusus, wisatawan dari Berlin Timur dan Barat jarang diizinkan melintasi perbatasan.
TEMBOK BERLIN: 1961-1989

Pembangunan Tembok Berlin menghentikan banjir pengungsi dari Timur ke Barat, dan ini meredakan krisis di Berlin. Seiring waktu, pejabat Jerman Timur mengganti dinding darurat dengan yang lebih kokoh dan lebih sulit untuk didaki. Beton bertulang setinggi 12 kaki dan tingginya 4 kaki di atasnya dengan pipa besar yang dibuat mendaki hampir tidak mungkin. Di balik tembok di sisi Jerman Timur adalah apa yang disebut "Perjalanan Kematian": adanya sebuah pasir lunak (untuk menunjukkan jejak kaki), lampu sorot, anjing pelacak, senapan mesin, kawat berduri dan tentara berpatroli dengan perintah untuk menembak pengungsi yang terlihat ingin kabur.
Secara keseluruhan, setidaknya 171 orang terbunuh mencoba untuk melarikand diri, di bawah atau di sekitar Tembok Berlin. Namun, melarikan diri dari Jerman Timur tidak mungkin terjadi: Dari tahun 1961 sampai tembok turun pada tahun 1989, lebih dari 5.000 orang Jerman Timur (termasuk sekitar 600 penjaga perbatasan) berhasil melintasi perbatasan dengan melompat keluar dari jendela yang berdekatan dengan dinding, mendaki ke atas kawat berduri, terbang dengan balon udara panas, merangkak melalui selokan dan mengemudi melalui bagian dinding yang tidak difortifikasi dengan kecepatan tinggi.

TEMBOK BERLIN: KERUNTUHANNYA

Pada tanggal 9 November 1989, saat Perang Dingin mulai mencair disebrang Eropa Timur, juru bicara Partai Komunis Berlin Timur mengumumkan adanya perubahan dalam hubungan kotanya dengan Barat. Mulai tengah malam hari itu, katanya, warga GDR bebas melintasi perbatasan negara. Orang-orang Berlin Timur dan Barat berbondong-bondong ke dinding, minum bir dan sampanye dan meneriakkan "Tor auf!" ("Buka pintu gerbang!"). Pada tengah malam, mereka membanjiri pos pemeriksaan.


Lebih dari 2 juta orang dari Berlin Timur mengunjungi Berlin Barat pada akhir pekan untuk berpartisipasi dalam sebuah perayaan, seorang jurnalis menulis, "pesta jalanan terbesar dalam sejarah dunia." Orang-orang menggunakan palu dan mengoreknya untuk menjatuhkan potongan-potongan tembok. -mereka dikenal sebagai "mauerpechte," atau "pelatuk dinding" - sementara derek dan buldoser memotongnya  bagian demi bagiannya. Segera tembok itu hilang dan Berlin disatukan untuk pertama kalinya sejak 1945. Penyatuan kembali Jerman Timur dan Barat  resmi pada tanggal 3 Oktober 1990, hampir satu tahun setelah jatuhnya Tembok  Berlin.

Source: History.com

Belum ada Komentar untuk "Tembok Berlin: Simbol Nyata Perang Dingin"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Bawah Artikel