Sejarah ISIS: Kelompok Teroris Paling Kuat




ISIS adalah kelompok militan teroris  kuat yang pernah menguasai daerah-daerah besar di Timur Tengah. Terkenal karena kekerasan brutal dan serangan pembunuhan terhadap warga sipil. Kekhalifahan yang digambarkan sendiri ini telah mengklaim bertanggung jawab atas ratusan serangan teroris di seluruh dunia, di samping menghancurkan monumen tak ternilai, kuil-kuil kuno dan bangunan lainnya, dan karya seni dari jaman lampau.

SEJARAH SINGKAT ISIS
Akar jejak ISIS kembali ke tahun 2004, ketika organisasi yang dikenal sebagai "al Qaeda di Irak" terbentuk. Abu Musab al-Zarqawi, yang semula merupakan bagian dari jaringan Al Qaeda  milik Osama bin Laden , mendirikan kelompok militan ini. Invasi AS ke Irak dimulai pada tahun 2003, dan tujuan al Qaeda di Irak adalah untuk menghapus penjajahan Barat dan menggantinya dengan rezim Sunni Islam.

Ketika Zarqawi tewas dalam serangan udara AS pada 2006, Abu Ayyub al-Masri dari Mesir menjadi pemimpin baru dan berganti nama menjadi grup "ISI(Islamic State of Iraq)," yang berarti "Negara Islam Irak." Pada 2010, Masri tewas dalam operasi AS-Irak. , dan Abu Bakr al-Baghdadi mengambil alih kekuasaan.

Ketika perang saudara di Suriah dimulai, ISI berperang melawan pasukan Suriah dan mendapatkan sebagian tanah disana. Pada 2013, kelompok itu secara resmi mengganti namanya menjadi “ISIS(Islamic State of Iraq and Syiria),” yang berarti “Negara Islam Irak dan Suriah,” karena mereka telah memperluas ke Suriah.
ISIS DAN HUKUM SYARIAH
Pemerintahan ISIS menyebar dengan cepat di seluruh Irak dan Suriah. Kelompok ini berfokus untuk menciptakan negara Islam dan menerapkan hukum syariah - sebuah kode agama yang ketat berdasarkan pada aturan dan praktik Islam tradisional.

Pada tahun 2014, ISIS menguasai Falluja, Mosul dan Tikrit di Irak, dan mendeklarasikan dirinya sebagai khalifah, yang merupakan wilayah politik dan agama yang diperintah oleh pemimpin yang dikenal sebagai khalifah.

Pejuang ISIS menyerang sebuah kota di Irak utara yang merupakan rumah bagi Yazidi, sebuah kelompok agama minoritas, pada Agustus 2014. Mereka membunuh ratusan orang, menjual wanita ke dalam perbudakan, memaksa konversi agama dan menyebabkan puluhan ribu orang Yazidi melarikan diri dari rumah mereka .

Serangan itu memicu liputan media internasional dan membawa perhatian pada taktik brutal yang digunakan oleh ISIS. Pada  tahun 2014 juga, al-Qaeda memutuskan hubungan dengan ISIS, secara resmi menolak kelompok tersebut dan menolak kekuasaan mereka.
SATU GRUP, BANYAK NAMA
Sepanjang keberadaannya, ISIS telah disebut beberapa nama, termasuk:

ISIL: Ini singkatan singkatan "Islamic State of Iraq and Levant".   Levant adalah wilayah geografis yang luas yang mencakup Suriah, Libanon, Palestina , Israel dan Yordania. Beberapa ahli percaya label ISIL lebih akurat menggambarkan tujuan kelompok militan tersebut.

IS: "IS" yang singkat berarti "Islamic State(Negara Islam)". Pada tahun 2014, kelompok militan mengumumkan bahwa mereka secara resmi menyebut diri mereka IS karena tujuan mereka untuk negara Islam mencapai di luar area yang diidentifikasi terhadap mereka(irak dan suriah).

Daesh: Banyak pemerintahan Timur Tengah dan Eropa telah menggunakan akronim Arab ini untuk "al-Dawla al-Islamiyah fi al-Irak wa al-Sham," yang diterjemahkan menjadi "Negara Islam Irak dan Suriah," untuk melabeli kelompok tersebut. Namun, ISIS tidak menyetujui nama tersebut, dan pada tahun 2014, mengancam akan memotong lidah siapa pun yang memanggil mereka Daesh di depan umum. karena Daesh mempunya arti "orang yang menghancurkan sesuatu dibawah kakinya"

Meskipun ada perdebatan tentang nama mana yang paling akurat menggambarkan kelompok militan, judul-judul ini biasanya digunakan secara bergantian, dan semuanya mengacu pada organisasi yang sama.
BERITA ISIS DAN VIDEO SADIS
ISIS menjadi terkenal di seluruh dunia karena melakukan berbagai tindak kekerasan, termasuk eksekusi publik, pemerkosaan, pemenggalan kepala dan penyaliban. Kelompok ini telah mendapatkan reputasi yang keji untuk merekam pembunuhan brutal dan menampilkannya secara online.

Salah satu tindakan kekerasan ISIS yang dipublikasikan pertama kali terjadi pada Agustus 2014, ketika beberapa militan kelompok memenggal kepala jurnalis AS James Foley dan memposting video eksekusi berdarah di YouTube.

Sekitar sebulan kemudian, ISIS merilis video lain yang menunjukkan pemenggalan jurnalis AS Steven Sotloff. Serangkaian video mengerikan yang memperlihatkan pemenggalan jurnalis yang diculik dan pekerja bantuan internasional terus bermunculan dalam beberapa bulan berikutnya.

Pada bulan Februari 2015, ISIS merilis rekaman pilot militer Yordania, Moath al-Kasasbeh yang dibakar hidup-hidup di dalam sangkar. Pada bulan yang sama, sebuah video ISIS menunjukkan gerilyawan memenggal 21 orang Kristen Mesir di sebuah pantai di Libya.

Gambar seorang pria yang dilemparkan dari sebuah bangunan di Suriah dipublikasikan pada Maret 2015. ISIS mengklaim telah membunuh lelaki itu karena ia seorang homoseksual.

Banyak video dan gambar lain yang mendokumentasikan eksekusi brutal telah dirilis dan dikaitkan dengan ISIS.
AKSI TEROR ISIS
ISIS juga mengklaim bertanggung jawab atas ratusan serangan teroris di Timur Tengah dan di seluruh dunia. Beberapa serangan paling terkenal di tanah Barat yang terkait dengan ISIS meliputi:

November 2015, Serangan Paris: Dalam serangkaian serangan, pengebom dan penembak meneror jalan-jalan di Paris, menewaskan 130 orang.
Desember 2015, San Bernardino Attack: Sepasang suami-istri melepaskan tembakan ke Pusat Regional Inland di California dan menewaskan 14 orang.
Maret 2016, Pemboman Brussels: Pemboman di Bandara Brussels di Belgia dan sebuah stasiun Metro terdekat menewaskan 32 orang.
Juni 2016, Pulse Nightclub Shooting: Seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke dalam klub malam gay di Orlando, Florida, dan menewaskan 49 orang.
Juli 2016, Nice Attack: Seorang teroris yang mengendarai sebuah truk menabrak kerumunan orang di kota Riviera Prancis, menewaskan 86 orang.
Desember 2016, Serangan Berlin: Seorang pria membajak dan mengemudikan truk ke pasar Natal di Berlin, membunuh dirinya sendiri dan 11 lainnya.
Mei 2017, Manchester Attack: Seorang pembom bunuh diri tunggal menewaskan 22 orang selama konser Ariana Grande di Arena Manchester di Inggris.
PENYERANGAN DI SITUS SEJARAH
Sejak sekitar tahun 2014, anggota ISIS telah menghancurkan banyak situs bersejarah dan artefak di seluruh Irak, Suriah, dan Libya.

Kelompok ini mengklaim monumen budaya, patung dan kuil adalah penyembah berhala dan tidak boleh disembah. Namun, beberapa penyelidikan berita telah mengungkapkan bahwa ISIS telah menjual dan mengambil untung dari banyak artefak ini.

Beberapa situs budaya ISIS telah diserang atau dimusnahkan meliputi:
  • Reruntuhan kuno, monumen dan bangunan di kota Hatra, Nimrud, Khorsabad, Palmyra , dan lain-lain
  • Museum Mosul Irak dan Perpustakaan Umum Mosul
  • Berbagai gereja, kuil, masjid dan tempat suci di seluruh Timur Tengah
PENDANAAN ISIS
ISIS telah disebut organisasi teroris terkaya di dunia. Diperkirakan, kelompok itu telah menghasilkan $ 2 miliar pada tahun 2014 saja. Sebagian besar uang ISIS berasal dari merebut kendali bank, kilang minyak dan aset lainnya di wilayah yang didudukinya.

Kelompok ini juga telah menggunakan uang tebusan penculikan, pajak, pemerasan, artefak yang dicuri, sumbangan, penjarahan dan dukungan dari pejuang asing untuk mengisi pundi-pundinya.

Namun, sebuah laporan yang dirilis pada tahun 2017 oleh Pusat Internasional Inggris untuk Studi Radikalisasi (ICSR) mengungkapkan bahwa pendapatan keuangan ISIS telah menurun drastis dalam beberapa tahun terakhir.
PERANG MELAWAN ISIS

Menanggapi kekerasan ISIS, berbagai negara — termasuk Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Rusia, beberapa negara Arab dan negara lain — telah memulai upaya untuk mengalahkan kelompok teroris.

Pada tahun 2014, sebuah koalisi pimpinan AS memulai serangan udara terhadap target ISIS di Irak dan Suriah. Pada tahun yang sama, Pentagon mengumumkan program untuk melatih pemberontak Suriah untuk melawan ISIS. Namun, prakarsa ini dibatalkan satu tahun kemudian ketika hanya sekitar 150 pemberontak yang direkrut.

Amerika Serikat terutama menggunakan serangan udara yang ditargetkan dan pasukan operasi khusus untuk melawan ISIS. Pada 2015, Presiden Barack Obama mengumumkan bahwa AS telah meluncurkan hampir 9.000 serangan udara di ISIS.

Militer Amerika Serikat menjatuhkan bom non-nuklirnya yang paling kuat di sebuah kompleks ISIS di Afghanistan pada April 2017.

Laporan telah mengisyaratkan ISIS telah melemah baik secara militer maupun finansial. Kelompok itu telah kehilangan kendali atas sejumlah besar wilayah di Irak, dan beberapa pemimpinnya telah tewas atau tertangkap, termasuk penangkapan Mei atas lima lima pejabat penting ISIS di Suriah dan Turki pada Mei 2018.

Sementara hasil yang signifikan terhadap teroris ISIS telah banyak dilakukakan, namun upaya internasional untuk terus melawan organisasi teroris yang kuat ini kemungkinan akan terus berlanjut selama bertahun-tahun kedepan

sumber: History.com

Belum ada Komentar untuk "Sejarah ISIS: Kelompok Teroris Paling Kuat "

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel