Minggu, 21 Oktober 2018

Riwayat dan Fakta Penyakit Cacar

Cacar peringkat di antara penyakit paling dahsyat yang pernah diderita manusia. Ini secara dramatis mengubah jalannya sejarah manusia, bahkan berkontribusi pada penurunan peradaban. Secara resmi, virus mematikan itu sudah tidak ada lagi. Setelah wabah terakhir di Amerika Serikat pada tahun 1949, virus dinyatakan diberantas pada tahun 1980 setelah program vaksinasi yang sukses dianggap sebagai salah satu kemenangan terbesar pengobatan modern.

Cacar adalah penyakit menular akut yang disebabkan oleh virus variola. Ia mendapatkan namanya dari kata Latin yang berarti "tutul," mengacu pada benjolan pustular yang menonjol yang muncul di wajah dan tubuh mereka yang terkena. Secara historis, virus membunuh sekitar 30 persen orang yang terjangkitinya. Mereka yang bertahan hidup seringkali dibiarkan buta, mandul, dan dengan bekas luka yang dalam, atau bopeng, di kulit.

Tersebar melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, cairan tubuh, atau benda-benda yang terkontaminasi seperti alas tidur, penyakit ini memiliki dua tipe utama. Variola utama adalah bentuk yang paling umum - dan paling mematikan. Variola minor menghasilkan penyakit ringan, yang fatal dalam kurang dari satu persen kasus. Dua lainnya, bentuk yang lebih langka juga ada: hemoragik dan ganas. Keduanya menghasilkan kematian.

Korban awal
Cacar diduga berasal di India atau Mesir setidaknya 3.000 tahun yang lalu. Bukti paling awal untuk penyakit ini berasal dari Firaun Mesir Ramses V, yang meninggal pada tahun 1157 SM. Bekas mumi-muminya menunjukkan tanda-tanda pada kulitnya yang terindikasi cacar.

Penyakit ini kemudian menyebar di sepanjang rute perdagangan di Asia, Afrika, dan Eropa, akhirnya mencapai Amerika pada tahun 1500-an. Masyarakat adat di sana tidak memiliki kekebalan alami. Diperkirakan 90 persen korban penduduk pribumi selama penjajahan Eropa disebabkan oleh penyakit daripada penaklukan militer.

Cacar berkontribusi pada penurunan Kekaisaran Aztec , di tempat yang sekarang Meksiko, kedatangan virus itu dibawa oleh para penakluk Spanyol pada 1519. Lebih dari tiga juta Aztec menyerah pada penyakit itu. Kondisi sangat lemah, Aztec dengan mudah dikalahkan. Demikian juga, cacar mengambil kehidupan seorang kaisar Inca dan memusnahkan sebagian besar populasi Inca di Amerika Selatan bagian barat.

Di Eropa, cacar diperkirakan telah merenggut 60 juta jiwa pada abad ke-18 saja. Pada abad ke-20, ia menewaskan sekitar 300 juta orang secara global.

Kemenangan vaksinasi
Pertarungan manusia melawan sudah berlangsung  sekitar 2.000 tahun. Di Asia, teknik yang dikenal sebagai variolasi yang sengaja menginfeksi seseorang dengan meniup cacar cacar kering ke hidung mereka. Mereka yang menerima perawatan ini mengidap penyakit ringan, mengembangkan kekebalan seumur hidup.

Sebuah terobosan penting datang pada 1796 ketika sebuah percobaan oleh dokter Inggris Edward Jenner menunjukkan bahwa inokulasi menggunakan cacar sapi terkait erat dapat melindungi terhadap cacar. Penemuan Jenner membuka jalan bagi program vaksinasi lanjutan — terutama penting karena tidak ada pengobatan efektif untuk cacar.

Pada tahun 1967, setahun ketika sekitar 10 juta hingga 15 juta orang terkena cacar, Organisasi Kesehatan Dunia meluncurkan kampanye pemberantasan di seluruh dunia berdasarkan vaksinasi. Secara bertahap, penyakit itu didorong kembali ke Tanduk Afrika, dan kasus alam terakhir yang diketahui terjadi di Somalia pada tahun 1977.

Meskipun sudah menjadi kenangan di buku-buku sejarah, masih ada kemungkinan cacar datang kembali menghantui kita — sebagai senjata biologis. Ketakutan semacam itu meningkat secara dramatis di Amerika Serikat setelah serangan teroris 11 September 2001. Sementara risiko serangan bioteror seperti itu dianggap sangat rendah, AS sejak itu telah menimbun cukup banyak vaksin untuk menyuntik setiap warga negara.

Show comments
Hide comments


EmoticonEmoticon