Sabtu, 27 Oktober 2018

Insiden Pesawat Mata-mata U-2

Krisis diplomatik internasional meletus pada Mei 1960 ketika Uni Soviet Sosialis Republik (USSR) menembak jatuh pesawat mata-mata Amerika U-2 di ruang udara Soviet dan menangkap pilotnya, Francis Gary Powers (1929-77). Dihadapkan dengan bukti spionase negaranya, Presiden Dwight D. Eisenhower (1890-1969) terpaksa mengakui kepada Soviet bahwa Badan Intelijen Pusat AS (CIA) telah menerbangkan misi mata-mata atas Uni Soviet selama beberapa tahun. Soviets memvonis Powers atas tuduhan spionase dan menjatuhkan hukuman 10 tahun penjara. Namun, setelah melayani kurang dari dua tahun, ia dibebaskan dengan ditukar dengan agen Soviet yang ditangkap dalam "pertukaran mata-mata" AS-USSR.  Insiden pesawat mata-mata U-2 meningkatkan ketegangan antara AS dan Soviet selama Perang Dingin.

Mengintip di balik tirai besi
source: history.com
Khawatir akan perkembangan pesat teknologi militer oleh para pesaing Komunisnya di Uni Soviet, Presiden Dwight D. Eisenhower , yang menjabat  presiden dari 1953 hingga 1961, menyetujui rencana untuk mengumpulkan informasi tentang kemampuan dan niat Soviet. Pesawat mata-mata tinggi U-2 mulai membuat penerbangan pengintaian atas Uni Soviet pada tahun 1956, memberikan AS pandangan terperinci pertama pada fasilitas militer Soviet. Eisenhower senang dengan informasi yang dikumpulkan oleh penerbangan. Foto-foto yang diambil oleh pesawat mata-mata mengungkapkan bahwa kemampuan nuklir Soviet secara signifikan kurang maju daripada yang telah diklaim oleh pemimpin Soviet Nikita Khrushchev (1894-1971).

Soviet menyadari penerbangan pengintaian tersebut, karena mereka dapat melihat pesawat mata-mata di radar. Selama hampir empat tahun, bagaimanapun, Uni Soviet tidak berdaya untuk menghentikan mereka. Terbang di ketinggian lebih dari 13 mil di atas tanah, pesawat U-2 pada awalnya tidak bisa dijangkau oleh jet dan misil Soviet. Namun, pada musim semi 1960, Uni Soviet telah mengembangkan rudal permukaan-ke-udara Zenith baru dengan jangkauan yang lebih panjang. Pada tanggal 1 Mei, senjata itu mengunci  U-2 yang diterbangkan oleh pilot CIA 30 tahun Francis Gary Powers.

Soviet menembak jatuh pesawat AS
Terbang melalui atmosfer tipis di tepi angkasa, Powers melakukan jenis misi rahasia yang ia khususkan: menerbangkan pesawat mata-mata U-2 ke USSR untuk memotret instalasi militer. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, penerbangan Powers selama sembilan jam akan membawanya dari Pakistan ke zona pendaratan di Norwegia. Tidak seperti misi U-2 sebelumnya, bagaimanapun, yang ini sangat fatal.

Ketika Powers terbang di atas Sverdlovsk (sekarang Yekaterinburg, Rusia), rudal Soviet-ke-udara meledak di dekat pesawatnya, menyebabkannya jatuh ke ketinggian yang lebih rendah. Misil kedua mencetak serangan langsung, dan Powers dan pesawatnya mulai jatuh dari langit. Pilot berhasil menyelamatkan, tetapi ketika parasutnya melayang ke bumi, dia dikelilingi oleh pasukan Soviet. Tertangkapnya pilot tersebut  menyebabkan krisis diplomatik besar.

Eisenhower menyangkal
Pada tanggal 5 Mei, Khrushchev mengumumkan bahwa militer Soviet telah menjatuhkan pesawat mata-mata Amerika, tetapi dia tidak menyebutkan tentang menangkap Powers. Pejabat di pemerintahan Eisenhower  percaya diri dengan asumsi  bahwasannya kecil kemungkinan pilot tersebut   selamat dari kecelakaan itu(karena jika tertangkap pun pilot harusnya sudah bunuh diri dengan jarum racun yang dibawanya dan meledak bersama pesawatnya),  jadi mereka menjawab bahwa pesawat itu hanyalah pesawat cuaca yang secara tidak sengaja terbang keluar jalur. Pemimpin Soviet dengan cepat membantah kisah itu, dengan menghasilkan foto pilot yang dipenjara serta bukti yang ditemukan dari rongsokan yang secara meyakinkan menunjukkan itu adalah pesawat pengintai.

Insiden pesawat mata-mata U-2 terjadi pada titik yang penting dalam hubungan AS-Soviet. Eisenhower dan Khrushchev dijadwalkan untuk bergabung dengan para pemimpin Perancis dan Inggris di KTT di Paris pada 14 Mei. Presiden Amerika berharap KTT Paris akan menghasilkan perjanjian baru tentang produksi senjata nuklir dan pengujian, tetapi dia mengakui bahwa  krisis U-2 memalukan merupakan hambatan potensial bagi tujuan itu.

Kegagalan KTT
Sebelum para pemimpin dunia membuka pertemuan Paris mereka, Pemerintah Eisenhower mengambil tanggung jawab untuk penerbangan mata-mata dan mengakui bahwa penjelasan pesawat cuaca itu salah. Tetapi pengakuan presiden tidak bisa menyelamatkan KTT. Insiden U-2 telah meyakinkan Khrushchev bahwa dia tidak bisa lagi bekerja sama dengan Eisenhower, dan pemimpin Soviet keluar dari pertemuan Paris hanya beberapa jam setelah dimulai. Perunding Soviet juga meninggalkan pembicaraan tentang perlucutan senjata nuklir pada bulan berikutnya. Peristiwa-peristiwa ini, yang berlangsung selama tahun terakhir Eisenhower di Gedung Putih , membawa titik beku baru untuk hubungan antara Amerika dan Uni Soviet dan dilanjutkan  konfrontasi lebih lanjut selama pemerintahan penerus Eisenhower, John F. Kennedy (1917-63).

Sementara para pemimpin dunia berselisih tentang penerbangan mata-mata, Powers tetap berada di penjara Soviet. Pada bulan Agustus 1960, dia diadili untuk spionase, divonis dan dijatuhi hukuman 10 tahun penjara. Dia akhirnya menghabiskan waktu kurang dari dua tahun di balik jeruji besi. Powers menerima kebebasannya pada Februari 1962, ketika dia dan agen Soviet Rudolf Abel (1903-71) menjadi subyek "pertukaran mata-mata" pertama antara Amerika dan Uni Soviet .

Setelah kembali ke AS dan meninggalkan CIA, Powers akhirnya bekerja sebagai pilot helikopter untuk stasiun TV Los Angeles. Pada tahun 1977, ia meninggal pada usia 47 tahun dalam kecelakaan helikopter dan dimakamkan di Arlington National Cemetery .

sumber: History.com

Show comments
Hide comments


EmoticonEmoticon