Jumat, 16 Februari 2018

Sel dan Jaringan

Loading...


A. SEL

1. Bagian-bagian Sel, Struktur, dan Fungsinya
Sel merupakan kesatuan unit terkecil yang bersifat fungsional bagi makhluk hidup. Pada umumnya sel (sel eukariotik) terdiri dari bagian-bagian berikut ini.
a. Inti sel (nucleus): tersusun dari asam nukleat, protein, dan lipid (pada membran nukleus).
b. Membran sel: tersusun dari lipid dan protein, berfungsi untuk pertahanan sel dari lingkungan eksternal, memberikan bentuk sel, mengatur transport lintas membran, dan sebagainya.
c. Dinding sel: tersusun dari lignin, pektin, dan selulose, berfungsi untuk pertahanan sel dari lingkungan eksoternal, memberikan bentuk dan menguatkan sel, dan sebagainya.
d. Sitoplasma: cairan yang terdapat di dalam sel. Berfungsi sebagai media untuk reaksi-reaksi kimiawi yang terdapat di dalam sel.
e. Ribosom: berfungsi sebagai tempat sintesis protein. Secara struktural, ribosom dapat terikat dengan retikulum endoplasma dan dapat bebas pada sitoplasma.
f. Retikulum endoplasma: organel sel yang berupa jaringan tubula (jalinan rongga-rongga) dan gelembung membran (sisterne), berfungsi sebagai tempat sintesis protein, sintesis hormon steroid, dan pengangkutan zat. Secara struktural, retikulum endoplasma dibagi menjadi dua jenis, yaitu RE kasar (terdapat ribosom pada permukaan sitoplasmiknya)dan halus (tidak terdapat ribosom).
g. Lisosom: merupakan kantung yang berisi enzim hidrolitik yang digunakan sel untuk mencerna makromolekul.
h. Mitokondria: organel sel yang berbentuk lonjong, dibungkus oleh membran luar dan dalam (sebagai matriks mitokondria), berfungsi sebagai tempat sintesis ATP (energi).
i. Sentriol: berfungsi saat pembelahan sel.
j. Badan golgi: berbentuk seperti kantung-kantung pipih bertumpuk-tumpuk, berfungsi untuk sekresi dan ekskresi sel.
2. Membran Sel
Model membran sel diusulkan oleh:
a. Davson-Danielli (1935): menyerupai sandwich bilayer fosfolipid di antara dua lapisan protein.

b. Model mosaik fluida (1970) (digunakan hingga saat ini)
Membran sel tersusun dari komponen protein, lipid bilayer, dan karbohidrat.
3. Perbedaan Sel Eukariotik (Plantae, Animalia, dan Fungi) dengan Prokariotik (Bakteri)
Eukariotik Prokariotik
Memiliki membran inti sel. Tidak memiliki membran inti. Materi genetik terkumpul pada zona yang menyerupai inti, yaitu: nukleoid.
Memiliki organela-orgenela seperti retikulum endoplasma, badan golgi, mitokondria. Tidak memiliki.
Terdapat beberapa sel yang memiliki alat gerak berupa flagela. Tidak memiliki flagela, tetapi alat gerak berupa silia (pada beberapa prokariotik).
4. Perbedaan Sel Hewan dan Tumbuhan
Hewan
Tumbuhan
Tidak memiliki dinding sel, hanya membran sel. Memiliki dinding sel dan membran sel.
Tidak memiliki plastida. Memiliki plastida.
Memiliki sentrosom. Tidak memiliki.
Mempunyai lisosom. Tidak memiliki.
Timbunan zat makanan berupa glikogen (gula otot). Timbunan zat makanan berupa pati.

B. JARINGAN

1. Jaringan Hewan
Jaringan merupakan kesatuan sel yang memiliki bentuk dan fungsi yang sama. Jaringan pada manusia dan hewan dibagi menjadi 4 yaitu sebagai berikut.
a. Jaringan Epitel Jaringan yang menutupitubuh (baik dalam maupun luar) serta melindungi tubuh dari pengaruh buruk faktor eksternal. Jaringan epitel berfungsi sebagai pelindung (epitel pada kulit), sekresi (pada sel-sel epitelium rongga mulut), dan juga penyerapan (pada usus). Macam–macam jaringan epitel:
1) Berdasarkan Bentuk
- Epitelium pipih selapis (pada epitel alveolus) dan berlapis banyak (epitel rongga mulut).

- Epitelium kubus selapis (epitel pada indung telur) dan berlapis banyak (epitel pada kelenjar minyak dan keringat)
- Epitelium silinder selapis (epitel pada usus dan lambung), berlapis banyak (epitel pada langit-langit), silinder selapis bersilia (epitel pada saluran ekskresi, pernafasan, dan saluran reproduksi).
2) Berdasarkan Fungsi
Epitel pelindung, epitelium kelenjar, epitelium absorpsi, dan epitelium sensori.

b. Jaringan Otot

- Otot polos: inti satu di tengah, sel berujung runcing, bekerja di luar kesadaran, reaksinya lambat, tidak cepat lelah (pada saluran pencernaan, pembuluh darah, dan saluran pernafasan).
- Otot lurik: berinti banyak di bagian tepi sel, bekerja sesuai kehendak, reaksinya cepat, cepat lelah (terdapat pada rangka).
- Otot jantung: inti berada di tengah, reaksi lambat, tahan kelelahan, bekerja di luar kesadaran, serabut bercabang (terdapat di dinding jantung).

c. Jaringan Saraf

Jaringan ini terdiri dari sel-sel saraf (neuron). Neuron terdiri dari dendrit, badan sel, dan neurit.

d. Jaringan Ikat

Terdapat beberapa jaringan ikat di dalam tubuh, yaitu: jaringan ikat longgar, jaringan ikat padat, jaringan lemak, jaringan tulang rawan (tulang rawan hialin, fibrosis, dan elastis), jaringan tulang, dan jaringan darah serta limpa.
Organ dan Sistem Organ
Organ terbentuk dari beberapa jaringan yang saling bekerja sama untuk melakukan fungsi tertentu. Berdasarkan letaknya organ dibedakan menjadi organ dalam (jantung, ginjal, usus, hati, dan paru-paru) dan organ luar (mata, telinga, mulut, tangan, dan kaki). Organ-organ di dalam tubuh saling bekerja sama untuk melakukan fungsi pada sistem tertentu. Misalnya pada sistem pencernaan, terdiri dari organ-organ pencernaan, yaitu usus, ginjal, hati, dan lambung.
2. Jaringan Tumbuhan
Jaringan pada tumbuhan secara garis besar dibedakan menjadi dua yaitu jaringan meristem (sel-selnya masih aktif membelah) dan jaringan dewasa (permanen, jaringan ini tidak bersifat meristematik).


a. Jaringan meristem

1) Promeristem: jaringan meristem yang telah ada sejak tumbuhan pada fase embrional.
2) Meristem primer: jaringan meristem pada tumbuhan dewasa yang masih aktif membelah, terdapat pada titik tumbuh, menyebabkan tumbuhan bertambah tinggi.
3) Meristem sekunder: merupakan jaringan meristem yang berasal dari meristem primer, menyebabkan tumbuhan menjadi besar, terdapat pada kambium.

b. Jaringan dewasa (permanen)

1) Jaringan epidermis (jaringan pelindung): terdapat di seluruh permukaan tubuh, berfungsi sebagai pelindung.
2) Jaringan perenkim (jaringan dasar): terdapat hampir di semua bagian tubuh, berdasarkan fungsinya dibagi menjadi parenkim untuk fotosintesis, penyimpan udara, dan penyim- pan cadangan makanan.
3) Jaringan penyokong : terdapat dua macam jaringan penyokong yaitu sklerenkim (sel bersifat mati, keras, penebalan dari lignin) dan kolenkim (sel bersifat hidup, lentur, dinding sel mengalami penebalan selulosa).
4) Jaringan pengangkut : terdiri dari xilem (peng- angkut mineral dari akar ke daun) dan floem (pengangkut fotosintat dari daun ke seluruh tubuh).
Organ Tumbuhan
Organ pada tumbuhan dikelompokkan menjadi dua yaitu organ nutritif dan organ reproduksi.

a. Organ nutritif

Merupakan organ-organ yang berkaitan dengan pembentukan makanan. Terdiri dari akar, batang, dan daun.

1) Akar

Berfungsi:
- menyerap air dan unsur hara,
- menyimpan cadangan makanan,
- memperkokoh tumbuhan,
- sebagai alat perkembangbiakan vegetatif. Struktur akar tersusun atas epidermis, korteks, dan silinder pusat (stele). Tipe perakaran: serabut (Monokotil & Pteridofita), tunggang (Dikotil dan Gimnospermae).

2) Batang

Struktur batang terdiri dari epidermis, korteks, dan silinder pusat. Tipe berkas pengangkut

pada batang yaitu kolateral terbuka (pada Dikotil dan Gimnospermae) dan kolateral tertutup (Monokotil). Jaringan penyusun batang yaitu sebagai berikut.

- Jaringan primer

Monokotil: epidermis, berkas pembuluh, empulur, dan sklerenkim.
Dikotil: epidermis, korteks, xilem, floem, dan kambium pembuluh.

- Jaringan sekunder

Terdapat pada tumbuhan dikotil yaitu floem sekunder, xylem sekunder, dan kambium gabus.


3) Daun

Berfungsi sebagai:
- tempat fotosintesis,
- alat reproduksi vegetatif,
- tempat penyimpan bahan makanan,
- alat untuk transpirasi.
Struktur dalam daun terdiri dari epidermis atas dan bawah, mesofil (pada Dikotil terdiri dari jaringan palisade dan spons), berkas pengangkut (xylem dan floem), dan stomata.

b. Organ reproduktif

Berkaitan dengan proses reproduksi, yaitu bunga sebagai alat pembentuk sel kelamin (bunga lengkap dan tak lengkap), buah dan biji.

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon