Rabu, 17 Januari 2018

Atmosfer

Atmosfer adalah lapisan udara yang menyelubungi bumi yang terdiri dari berbagai macam gas sebagai penyusunnya.
Penyusun utama atmosfer antara lain adalah nitrogen (78%), oksigen (21%), argon (0,9%) dan karbondioksida (0,03%), sisanya gas lain.

 B. LAPISAN ATMOSFER
Berdasarkan temperatur/susunan termalnya, atmosfer dibagi menjadi: troposfer, stratosfer, mesosfer, termosfer, dan eksosfer.
1) Troposfer (0-12 km)
Adalah tempat unsur pembentuk cuaca. Tiap ketinggian 100 m, suhu turun 0,5°C, dan puncaknya (tropopause) bersuhu -60°C.
2) Stratosfer (12-50 km)
Adalah tempat terdapatnya lapisan ozon. Tiap ketinggian 1 km dimulai dari 30 km, suhu udara naik 5°C.
3) Mesosfer (50-80 km)
Adalah tempat terakhir meteor terbakar di atmosfer. Terjadi penurunan drastis di bagian puncaknya, yaitu bersuhu -90°C.
4) Termosfer (80-500 km)
Adalah lapisan tempat terdapatnya ion-ion gas, sehingga mampu memantulkan gelombang radio dan satelit. Lapisan ini suhunya dapat mencapai 1700°C.
5) Eksosfer (500-1000 km)
Adalah lapisan terluar yang didominasi gas- gas ringan, yaitu hidrogen dan helium. Berkurangnya pengaruh gravitasi bumi membuat gas-gas tersebut terlempar keluar.
Berdasarkan kondisi gasnya, atmosfer dibagi menjadi: ozonosfer dan ionosfer.
1) Ozonosfer
Terdiri dari lapisan troposfer sampai mesosfer, dan di dalamnya terjadi kesetimbangan gas-gas, seperti adanya gas-gas poliatomik oksigen.
2) Ionosfer
Adalah lapisan termosfer yang terdiri dari lapisan D, E dan F. Didalamnya terjadi peristiwa rekombinasi (tumbukan ion-ion).
Lapisan D memantulkan gelombang dengan frekuensi rendah, lapisan E memantulkan gelombang AM, dan lapisan F memantulkan gelombang pendek.

C. CUACA
Cuaca adalah keadaan udara pada waktu yang pendek dan daerah yang relatif sempit.
Unsur pembentuk cuaca antara lain: suhu, tekanan (angin), kelembapan, dan curah hujan.

D. SUHU
Tinggi rendahnya suhu atau temperatur
dipengaruhi oleh beberapa faktor:
1) Sudut datang sinar matahari
2) Keadaan awan
3) Lama penyinaran matahari
4) Posisi lintang/astronomis tempat
5) Ketinggian tempat
Alat untuk mengukur tinggi rendahnya suhu disebut termometer.
Suhu suatu tempat dapat dihitung:

Udara menjadi panas karena proses:
1) Konveksi, gerakan udara secara vertikal.
2) Adveksi, gerakan udara secara horizontal.
3) Turbulensi, gerakan udara berputar-putar.
4) Konduksi, gerakan udara yang menyentuh udara lain yang telah mengalami pemanasan. 

 E. TEKANAN DAN ANGIN
Tekanan udara adalah massa udara atas yang menekan udara bawah di atmosfer.
Tekanan udara terbesar terletak 0 m di atas per- mukaan laut, makin ke atas tekanan makin rendah. Alat untuk mengukur tekanan udara disebut
barometer.
Tekanan udara mempengaruhi gerakan udara (angin) di atmosfer.
Hukum angin Buys Ballot berbunyi:
Hukum ke I
Angin bertiup dari daerah yang tekanannya maksimum (tinggi) ke daerah yang minimum (rendah).
Hukum ke II
Karena rotasi bumi, angin dari belahan bumi Utara berbelok ke kanan, dan angin dari belahan bumi Selatan berbelok ke kiri. 
Kecepatan angin diukur menggunakan anemometer.
Angin dapat dibedakan menjadi dua, yaitu angin tetap dan angin lokal.
Angin Tetap
Angin tetap adalah angin yang gerakannya terus-menerus sepanjang zaman, dengan arah yang tetap.
a. Angin pasat tenggara (angin muson tenggara) Menyebabkan musim kemarau pada bulan April- Oktober di daerah tropis.
Ini disebabkan karena angin bertiup dari udara di bumi selatan yang kering dan lautnya sempit, sehingga hanya sedikit uap air yang terbawa.
b. Angin pasat timur laut (angin muson timur laut) Menyebabkan musim hujan pada bulan Oktober- April di daerah tropis. Ini disebabkan karena angin bertiup dari udara di bumi utara yang basah, dan lautnya luas, sehingga banyak uap air yang terbawa.
c. Angin barat
Merupakan angin yang bertiup di daerah lintang sedang, dari arah barat ke arah timur.
d. Angin timur
Merupakan angin yang bertiup di daerah kutub, dari arah timur ke arah barat.

ANGIN LOKAL
Angin lokal adalah angin yang gerakannya terjadi karena perbedaan tekanan suatu daerah kecil/lokal.
Angin siklon bergerak menuju satu pusat tekanan rendah, di utara berlawanan jarum jam, di selatan searah jarum jam.
Angin antisiklon berasal dari satu pusat tekanan tinggi, di utara searah jarum jam, di selatan berlawanan jarum jam.
ANGIN FOHN
Angin fohn adalah angin yang bertemu gunung kemudian jatuh ke sisi gunung yang lain, bersifat kering dan panas.
Angin ini memaksa turunnya hujan orografis.
Di beberapa daerah, angin ini diberi nama: Bahorok (Deli), Wambraw (Biak), Kumbang (Cirebon), Gending (Pasuruan), Brubu (Makassar), Mistral (Perancis).

F. KELEMBAPAN UDARA DAN AWAN
Kelembapan udara merupakan kandungan air dalam udara.
Alat untuk mengukur kelembapan udara disebut
higrometer.
Kelembapan maksimum adalah berat uap air maksimum yang dapat dikandung tiap 1 m3 udara dalam waktu tertentu.
Suhu/temperatur udara berbanding terbalik dengan kelembapan udara. Makin besar suhu udara makin rendah kelembapannya.
Kelembapan terdiri dari:
a. Kelembapan absolut/ mutlak, merupakan bilangan yang menunjukkan berat uap air dalam 1 m3 udara.
b. Kelembapan relatif, merupakan perbandingan jumlah uap air maksimum dengan jumlah uap air yang nyata dengan tekanan uap air maksimum pada suhu yang sama.
Kelembapan relatif dapat dihitung:
Klasifikasi awan berdasarkan bentuknya:
a. Awan cirrus, bentuknya seperti serat bulu.
b. Awan stratus, bentuknya rata, tipis, dan berlapis-lapis, seperti jejak sapu.
c. Awan cumulus, bentuknya bergumpal- gumpal, seperti bunga kol.
Klasifikasi awan berdasarkan ketinggiannya:

a. Awan tinggi, ketinggian >6.000 m.
Contoh: cirrus (Ci), cirrocumulus (Cc), dan cirrostratus (Cs).
b. Awan sedang, ketinggian 2,000-6.000 m. Contoh: altocumulus (Ac) dan altostratus (As).
c. Awan rendah, ketinggian <2.000 m, didominasi awan pembentuk hujan.
Contoh: stratus (St), cumulus (Cu), strato- cumulus (Sc), nimbostratus/awan hujan (Ns), cumulonimbus/awan badai (Cb), dan kabut.

G. CURAH HUJAN
Curah hujan adalah jumlah air hasil presipitasi yang jatuh ke permukaan tanah.
Alat untuk mengukur curah hujan disebut
umbrometer atau fluviometer.
Klasifikasi bulan menurut E.J.C. Mohr dan Oldeman berdasarkan curah hujannya:
Bulan
E.J.C. Mohr
Oldeman
Kering
<60 mm
<100 mm
Lembap
60-100 mm
100-200 mm
Basah
>100 mm
>200 mm
Klasifikasi hujan berdasarkan butir airnya:
a. Gerimis, ukurannya <0,5 mm.
b. Deras, ukurannya >0,5 mm.
c. Salju, butir airnya berupa salju.
d. Batu es, butir airnya berupa es.
Klasifikasi hujan berdasarkan cara terjadinya:
1) Hujan orografis
Yaitu hujan yang terdesak naik ke lereng pengunungan. Bagian yang tidak terkena hujan disebut
daerah bayangan hujan.
2) Hujan frontal
3) Hujan zenithal/vertikal/konveksi
Yaitu hujan yang terjadi karena pertemuan angin pasat tenggara dan timur laut di ekuator.
Karena hal tersebut, terjadi gerakan angin secara vertikal yang menghempaskan awan sehingga menyebabkan hujan.
Curah hujan dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut:
a. Medan yang berbukit-bukit
b. Arah lereng terhadap arah angin
c. Garis pantai terhadap arah angin
Pola curah hujan di Indonesia adalah:
a. Daerah barat memperoleh hujan lebih banyak daripada daerah timur.
b. Saatnya mulai turun hujan pada musim hujan bergeser dari barat ke timur.

H. IKLIM
Iklim adalah keadaan udara rata-rata pada waktu yang sangat panjang dan daerah yang relatif luas. Klasifikasi iklim matahari berdasarkan lintang:
1) Iklim tropik, pada 23,5° LU – 23,5° LS.
2) Iklim sedang, pada 23,5° – 66,5° L.
3) Iklim kutub, pada 66,5° - 90° L.
Klasifikasi iklim menurut Koppen didasarkan atas suhu dan rata-rata curah hujan.
a. Iklim A, merupakan iklim hujan tropis.
b. Iklim B, merupakan iklim kering.
c. Iklim C, merupakan iklim sedang basah.
d. Iklim D, merupakan iklim dingin.
e. Iklim E, merupakan iklim kutub. Berdasarkan iklim-iklim di atas, iklim menurut Koppen terbagi menjadi 12:

Af
Aw
Am
tropis dingin
sabana kering
muson

BW
BS
gurun kering
stepa kering
Cf
Cw
Cs
sedang dengan musim dingin sejuk
sedang dengan musim dingin kering
sedang, musim panas kering
Df
Dw

dingin sangat dingin dan lembap
dingin sangat dingin dan kering
EF
ET
salju abadi
tundra
Klasifikasi iklim menurut Schmidt-Ferguson didasarkan atas rasio Q, yaitu:
Iklim
Rasio Q
Sifat
A
0%
Q
< 
14,3%
sangat basah
B
14,3%
Q
< 
33,3%
basah
C
33,3%
Q
< 
60%
agak basah
D
60%
Q
< 
100%
sedang
E
100%
Q
< 
167%
agak kering
F
167%
Q
< 
300%
kering
G
300%
Q
< 
700%
sangat kering
H
700%
Q


luar biasa kering

Klasifikasi iklim menurut Oldeman didasarkan
pada banyaknya bulan basah dalam kurun satu tahun.
a. Iklim A adalah iklim yang bulan basahnya >9 kali berturut-turut.
b. Iklim B adalah iklim yang bulan basahnya 7- 9 kali berturut-turut.
c. Iklim C adalah iklim yang bulan basahnya 5- 6 kali berturut-turut.
d. Iklim D adalah iklim yang bulan basahnya 3- 4 kali berturut-turut.
e. Iklim E adalah iklim yang bulan basahnya <3 kali berturut-turut.

Klasifikasi iklim menurut Junghuhn didasarkan pada ketinggian tempat dan vegetasi tempat.
a. Zona iklim panas (0-600 m)
Suhu rata-rata tahunan >22°C, vegetasinya adalah padi, jagung, tebu dan kelapa.
b. Zona iklim sedang (600-1500 m)
Suhu rata-rata tahunan 15–22°C, vegetasinya adalah tembakau, kopi, teh, kina, karet dan coklat.
c. Zona iklim sejuk (1500 – 2500 m)
Suhu rata-rata tahunan 11-15°C, vegetasi yang cocok adalah tanaman holtikultura (budidaya).
d. Zona iklim dingin (2500-4000 m)
Suhu rata-rata tahunan <11°C, zona ini tidak terdapat tumbuhan budidaya, namun dapat ditemui lumut-lumutan.
e. Zona iklim salju tropis (>4000 m)
Suhu rata-rata tahunan dapat mencapai
<0°C, zona ini tidak terdapat tumbuhan apapun.

Soal dan Pembahasan Atmosfer klik disini
Materi geografi lainnya:
  1. Pengantar Geograf klik disini
  2. Dinamika Planet Bumi sebagai Ruang Kehidupan klik disini
  3. Hidrosfer klik disini
  4. Litosfer klik disini
  5. Pedosfer klik disini
  6. Biosfer klik disini
  7. Antroposfer klik disini
  8. Sumber Daya Alam klik disini
  9. Pemanfaatan dan Pelestarian Lingkungan Hidup klik disini
  10. Peta klik disini
  11. Penginderaan Jauh klik disini
  12. Sistem Informasi Geografis klik disini
  13. Pola keruangan kota klik disini
  14. Pola keruangan desa klik disini
  15. Konsep Wilayah dan Perwilayahan klik disini
  16. Negara Maju dan Berkembang klik disini
  17. Permasalahan Penduduk Indonesia klik disini

Artikel Terkait

Show comments
Hide comments


EmoticonEmoticon