Sabtu, 28 Januari 2017

KENAPA HARUS MILIH SBMPTN DARIPADA SNMPTN?

Tags


Tulisan ini sih jujur cuman sekedar saran aja dari gue, kenapa lu harus memprioritaskan SBMPTN daripada SNMPTN atau biasa disebut undangan? Tentunya banyak diantara kalian yang mengharapkan masuk lewat jalur SNMPTN karena lu ngga perlu berjuang untuk ngadepin soal SBMPTN yang kata orang-orang susah. Ok itu ngga masalah ko, karena gue tau semua orang  punya pilihan yang berbeda. Namun gue disini bakal nulisin alasan-alasan bahwa lu harus memilih SBMPTN daripada SNMPTN. Tulisan ini sendiri cuman sekedar saran aja buat lu para pejuang PTN.

1. KUOTA
apa disini maksudnya kuota? bukan kuota internet yaah hehe. maksudnya disini bicara persentase penerimaan mahasiswa di PTN. Jadi tahuh 2019 mungkin sebagian diantara kalian udah tau bahwasannya kuota untuk SNMPTN itu 20% doang. berbeda dengan tahun-tahun sebelumnyaa yang sampai 40-50%.  Ambil kasus UI, tahun 2019 UI SNMPTN nya 20%  dan SBMPTN nya 80%. loh buat mandiri SIMAK UI ngga ada? sayangnya UI menghapus SIMAK UI buat jalur reguler. SIMAK UI hanya diperuntukan untuk mahasiswa paralel , vokasi, dan internasional saja. Nah gue kasih contoh ini. Misalkan prodi ilmu politik UI memiliki 100 kursi untuk mahasiswa baru. 80% atau 80 kursi dialokasikan untuk SBMPTN dan 20% atau 20 kursi dialokasikan untuk SNMPTN. Jadi  lebih baik lu berjuang lewat SBMPTN daripada SNMPTN.
2. AKREDITASI  SEKOLAH
 Tentunya siswa dari Indonesia itu berbagai macam asal sekolahnya, tentunya juga kita tau tidak semua sekolah di Indonesia mempunyai akreditasi yang baik. di Ibu Kota Jakarta pun masih banyak  sekolah akreditasinya  tidak  baik. Apa sih pengaruhnyaa akreditasi sama SNMPTN. Jadi gini cuy, Sekolah dengan akreditas A bisa mendaftarkan 50% siswa terbaiknya, Akreditas B 30%, Akreditas C 10%, Sedangkan dibawah C yah cuma 5% doang(berdasarkan tahun 2018 CMIIW). Jadi buat lu yang bukan terbaik disekolahnya ngga usah ngarepin SNMPTN yah hehe. lu ngga masuk terbaik bukan berarti lu itu bodoh loh, Banyak ko anak biasa aja disekolahnya tau-taunya dia bisa masuk PTN top  lewat SBMPTN. inget loh nilai disekolah itu mah suka-suka guru, belum tentu objektif sesuai kemampuan. di sekolah gue pun anak yang terpinter pun SNMPTN cuma dapet PTN kurang bagus, dia ngga dapet UI. gue murid biasa aja dapet UI hehe(nyombong dikit)
3. ALUMNI  SEKOLAH LU DI PTN YANG DITUJU
source: republika.co.id  
Entah ini benar atau ngga? tapi gue orang yang termasuk percaya ama hal ini. Jadi gini maksudnya, ketika lu coba masuk suatu PTN. coba lu itung-itung dulu, ada ngga alumni sekolah lu kuliah di PTN tersebut? semakin banyak alumni sekolah lu di PTN tersebut, maka kemungkinan lu punya peluang masuk di PTN tersebut. kalo dilapangan sih kayanya terjadi menurut pengamatan gue, gue ambil kasus di Jakarta Barat. Sekolah gue akreditas A namun tidak satu pun keterimaa di SNMPTN. ada salah satu sekolah negeri  favorit di Jakarta Barat akreditas samaa A juga. Mereka banyak alumnni di UI, alhasil mereka masuk SNMPTN secara berjamaah. gue juga merhatiin sekolah favorit lain di JKT alhasil juga sama toh masuk berjamaah. Makannyaa saran gue sih  mending lu fokus ke SBMPTN aja, ngga ada tuh macam pengkelasan sekolah favorit ataau  ngga? makannya lebih baik lu fokus ke SBMPTN aja, daripada di PHPin sama SNMPTN
4. SISTEM PENILAIAN SNMPTN TIDAK JELAS
 Jujur sampe sekarang gue kurang ngerti bagaimana penilaianya SNMPTN secara pasti. Yah mungkin lu dikasih tau guru-guru lu bahwasannya nilai rapor lu indikator penting dalam SNMPTN. Namun apakah itu betul? gue rasa itu harus dikoreksi lagi. Soalnya gini, fenomena-fenomea yang terjadi guru suka menggelembungkan nilai-nilai lu. contoh nilai ekonomi 1u 90 atau kimia lu 90. Yah meskipun gue taau nilai itu sering tidak bisa dipertanggung jawabkan. gue sering menemukan di grup SBMPTN menanyakan "kalo nilai rapor aku rata2 87 atau sampai 90 apakah bisa masuk UI?" gue sering jawab belum tentu. Ada sekolah yang gampang banget ngasih nilainya,  sekolah berlomba-lomba menaikan standar nilai minimal sampai 75-80. Ada anak yang nilai rata-rataa rapornya cuma 83-85 malah dapet UI atau pun UGM, anak yang nilainya sampai 88-92 malah tidak dapat. anak yang nilainya 83-85 ternyata datang dari sekolah yang favorit dan cendrung susah mendapatkan nilai disekolahnya, maklum soal-soal ulangan mereka cendrung sulit dikerjakan jadinya hasil lulusannya pun beda.  nah ternyata anak yang nilainya 88-92 dari sekolah biasa saja, tidak sulit mendapatkan nilai tersebut karena standarnya pun beda jauh dengan anak 83-85. Jadi bisa gue tarik bahwasannya lulusan antar sekolah memang beda outputnya. Tentunya memang ngga bisa disamain, lulusan SMA terbaik ditempat gue pun kalo dia bersaing  disekolah favorit cuman jadi ayam sayur.
5. SBMPTN JALUR PALING ADIL 
source: harvard.edu  
Menurut gue inilah jalur paling adil dalam seleksi masuk PTN. SBMPTN sendiri menurut gue tes yang bener-bener menguji kecerdasan lu, bukan sekedar hapal-hapalan rumus ekonomi, fisika, atau matematik. di SBMPTN di uji kemampuan wawasan lu sampai kemampuan nalar lu. Disini lu ngga dipadang dari mana sekolah lu? disini ketauan apakah temen2 lu yang dulu paling pinter disekolah bisa masuk SBMPTN. Disini lu bisa unjuk gigi siapa yang superior sesungguhnya? lu bisa nunjukin sama guru lu, bahwa lu bisa masuk PTN top walau terkenal murid biasa aja atau pun dikenal bodoh disekolah.

Mungkin itu aja sih tulisan dari gue, yah memang tulisan ini bersifat subjektif hanya berdasarkan pengalaman dan pengamatan gue selama ini sebagai siswa atau pun sebagai guru SBMPTN selama bertahun-tahun. Semoga tulisan ini membawa manfaat bagi lu untuk memikirkan ulang kembali SNMPTN.

Show comments
Hide comments


EmoticonEmoticon